Bosan Piknik ke Tempat Itu-Itu Saja? Yuk Ke Kebonagung Sawahan!

Spot landmark Desa Kebonagung di tengah area persawahan ini menjadi lokasi favorit berfoto para pelancong, terutama anak-anak muda (matakamera/explorenganjuk IG)
matakamera, Nganjuk – Dalam waktu setahun belakangan, satu per satu objek wisata baru bermunculan di kawasan lereng Gunung Wilis di Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur. Salah satunya adalah destinasi wisata berkonsep alam di Desa Kebon Agung, Kecamatan Sawahan, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur. Warga setempat memberi nama objek wisata itu Goa Ndalem, yang diambil dari julukan salah satu bukit berpohon lebat yang memang berada di wilayah desa ini, yang berada di jajaran perbukitan lereng Gunung Wilis.
Aries Trio Effendi, penggiat wisata alam dan budaya Nganjuk berpendapat, bahwa objek wisata Goa Ndalem merupakan 'harta karun' berharga bagi masyarakat desa setempat. Hal ini karena keberadaannya sangat berpeluang mendongkrak gairah ekonomi wisata khususnya bagi masyarakat Nganjuk yang tinggal di sekitar Gunung Wilis. “Goa Ndalem punya daya tarik tersendiri, karena punya gabungan pemandangan alam pegunungan dan ada unsur nilai sejarah religiusnya,” kata Aries.

Apa saja keistimewaannya? Tim matakamera.net telah merangkum 4 keunikan objek wisata Goa Ndalem, yang direncanakan akan mulai dibuka pada bulan ini. Berikut ini daftarnya :

1.Saat ini sudah dibangun sebuah rangkaian huruf raksasa membentuk tulisan Goa Ndalem berwarna putih terang, di dinding barat bukit Ndalem. Dengan begitu, lokasinya sudah tampak jelas jika dilihat dari jalan raya Nganjuk-Sawahan. Bentuknya mirip Hollywood Sign, ikon tulisan raksasa di bukit yang terkenal di Los Angeles, California, Amerika Serikat.

2.Menurut ulasan di laman blog nganjukfolkstory, Bukit Goa Ndalem pada masa lampau adalah padepokan dan tempat penggembelengan murid milik tokoh ulama Raden Ayu Kaji Siti Kalimah. Beliau disebut adalah turunan ke 7 Raden Patah, dari kerajaan Islam Demak.

3.Sampai sekarang bukit Goa Ndalem masih dikeramatkan dan dianggap sebagai tempat suci oleh masyarakat setempat, dan setidaknya terdapat empat goa di sekitar kawasan bukit itu. Antara lain Goa Macan, yang menurut cerita turun-temurun memiliki panjang terowongan yang mampu tembus sampai wilayah Kediri. Lalu ada Goa Topo, yang digunakan sebagai pertapaan, Goa Payung yang bentuknya serupa dengan paying, serta Goa Kucur yang konon pada masa lampau digunakan Raden Ayu Kaji Siti Kalimah dan para cantriknya sebagai tempat wudhu.

4. Wisatawan yang berkunjung ke Goa Ndalem, akan sekaligus bisa menikmati sensasi keindahan alam Gunung Wilis lainnya yang jaraknya saling berdekatan, antara lain sungai jernih yang mengalirkan sumber air keramat mata air Sedudo, hingga merasakan legitnya buah durian khas Sawahan yang banyak dibudidayakan masyarakat setempat.

Dari ulasan di atas, tidak berlebihan jika Goa Ndalem masuk dalam daftar tempat wisata favorit baru di waktu senggang atau libur anda. Akses menuju lokasi juga sangat mudah dan hanya berjarak sekitar 15 kilometer di selatan pusat Kota Nganjuk. So, Daripada bingung mencari tempat piknik di akhir pekan, mending ke Kebonagung saja! Selamat berpetualang! (ab)

Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname