Purnawirawan Jenderal Polisi Doakan Khofifah Jadi Jatim 1

jatim
Irjen Pol (pur) I Gusti Made Putera Astaman menerima Plakat Cindera Mata dari Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa di akhir acara pembukaan Seminar Nasional: Gerakan Nasional Perang Melawan Narkoba di STIK-PTIK, Jakarta, Rabu 11 Oktober 2017 (matakamera/foto : ist)
Rabu 11 Oktober 2017 ||
Edited by Panji Lanang Satriadin

matakamera, Jakarta - Dukungan terus mengalir kepada Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa untuk maju kembali menjadi calon Gubernur Jawa Timur 2018. Kali ini, dukungan berasal dari purnawirawan Jenderal Polisi yaitu Irjen. Pol (pur) Drs. I Gusti Made Putera Astaman.

Dukungan tersebut disampaikan Putera Astaman secara langsung kepada Khofifah ketika memberikan sambutan selaku Ketua Umum Yayasan BERSAMA (Badan Kerja Sama Sosial Usaha Pembinaan Warga Tama) dihadapan 1000 peserta seminar nasional Gerakan Nasional Perang Melawan Narkoba di Auditorium Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian - Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK - PTIK), Jakarta, Rabu 11 Oktober 2017.

"Terima kasih ibu Khofifah sudah menyampatkan hadir untuk membuka acara kami ditengah agendanya yang cukup padat. Mari kita doakan dan dukung Ibu Khofifah untuk jadi Jatim 1 (Gubernur,red)," ujar Putera Astaman dalam awal sambutannya.

Tak hanya mendoakan, Mantan konseptor SAMSAT di era Kapolri Anton Soejarwo tersebut juga sempat menyampaikan alasannya kenapa perlu mendoakan dan mendukung Khofifah jadi Gubernur Jatim.

jatim
Suasana akrab saat Khofifah bercengkerama semeja dengan Irjen Pol (pur) I Gusti Made Putera Astaman (matakamera/ist)
"Jawa Timur saat ini memang butuh pemimpin yang pintar dan tangguh, seperti ibu Khofifah," ungkap Putera kelahiran Denpasar 77 tahun yang lalu.

"Mari kita doakan dan dukung supaya beliau sukses. Beliau merupakan tokoh nasional kita yang sudah luar biasa dalam berkiprah mengabdi menegakkan NKRI beserta seluruh perangkat asasnya," tambahnya.

Kegiatan Seminar Nasional Gerakan Nasional Perang Melawan Narkoba adalah inisiasi dari Yayasan BERSAMA yang salah satu targetnya adalah mencetak satu juta laskar anti narkoba di seluruh Indonesia.

Turut hadir dalam acara tersebut antara lain mantan Kapolri Jenderal Pol (pur) Rusdiharjo, mantan Menteri Negera Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi era Presiden SBY yaitu Taufiq Efendi, Ketua Umum Kowani Giwo Rubianto dan para pemerhati dan aktivis peduli bahaya narkoba.

Pendaftaran calon Pilkada Jawa Timur 2018 rencananya baru akan dibuka pada tanggal 8 Januari 2017. Saat ini masih muncul 2 nama kandidat yang dianggap memiliki peluang kuat untuk maju yaitu Khofifah Indar Parawansa dan Syaifullah Yusuf.(ds/ab/2017)



Share on Google Plus

About Matakamera Production

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname