Tekan Golput, KPU Nganjuk Bikin Lomba Selfie di Hari Pencoblosan

pilkada
Warga Nganjuk saat berfoto selfie di salah satu acara KPU Kabupaten Nganjuk, dalam sosialisasi Pilbup Nganjuk dan Pilgub Jatim 2018 (matakamera/ist)
Rabu 13 Juni 2018
by Panji LS

matakamera, Nganjuk - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Nganjuk punya trik untuk menekan angka golput, pada hari pencoblosan Pilbup Nganjuk dan Pilgub Jatim 27 Juni 2018 nanti.

Caranya, dengan mengadakan lomba foto selfie saat pencoblosan di area tempat pemungutan suara (TPS).

"Kami buat kegiatan tersebut (lomba selfie), memanfatkan fasilitas ponsel, dilakukan saat hari pencoblosan," kata Komisioner KPU Kabupaten Nganjuk Muchiyin di Nganjuk pada Rabu, 13 Juni 2018.

Muchiyin mengatakan, teknis lomba tersebut sederhana. Warga yang memberikan hak suaranya bisa berfoto di area tempat pemungutan suara (TPS) dan menunjukkan bahwa dirinya ikut serta memberikan hak suaranya dalam pilkada 2018.

"Ini memperlihatkan bahwa masyarakat hadir di TPS, menggunakan hak pilihnya, dengan selfie di dekat TPS, berkerumun dengan KPPS. Yang jelas foto menunjukkan bahwa dia menggunakan hak suaranya," kata Muchiyin.

Namun yang perlu diingat, warga tidak boleh foto selfie di dalam kotak suara, terlebih lagi menunjukkan kertas hasil pencoblosan yang telah dilakukannya.

Untuk penilaian, Muchiyin mengatakan akan melibatkan dari KPU, profesional hingga panitia pengawas pemilu. Mereka menilai berdasarkan kesesuaian dan melanggar ketentuan atau tidak saat swafoto.

Dengan kegiatan tersebut, Muchiyin berharap partisipasi warga semakin meningkat dalam menggunakan hak pilihnya dalam pilkada 2018. Pada pemilu sebelumnya tingkat partisipasi warga 65 persen dan kini KPU berharap agar bisa lebih baik lagi.

Selain lomba swafoto, KPU Kabupaten Nganjuk menyelenggarakan lomba kampung pilkada. Lomba tersebut diikuti perwakilan dari 20 kecamatan di Kabupaten Nganjuk. Setiap kecamatan mengirimkan satu desa yang dinilai terbaik di kecamatan itu dan paling siap untuk ikut lomba.

Dalam lomba tersebut, beberapa hal yang dinilai antara lain antusiasme warga untuk menyambut Pilkada 2018, tingkat partisipasi pemilih, dan tingkat pelanggaran di desa tersebut misalnya adanya temuan politik uang atau tidak. "Lalu ada pemangku kebijakan di masyarakat, camat, lurah, ikut berpartisipasi mendorong atau tidak," kata Muchiyin.

Pilkada Kabupaten Nganjuk 2018 diikuti tiga pasangan calon, yaitu nomor urut 1 Novi Rahman Hidayat-Marhaen Djumadi, pasangan calon nomor urut 2 Siti Nurhayati-Bimantoro Wiyono dan pasangan calon nomor urut 3, Desy Natalia Widya-Ainul Yakin.

Jumlah DPT Kabupaten Nganjuk yang akan memilih pada Pilkada 2018 adalah 848.567 pemilih yang tersebar di 20 kecamatan wilayah Kabupaten Nganjuk. Dari jumlah DPT itu, pemilih laki-laki mencapai 423.321 orang, sedangkan sisanya adalah perempuan. Aspirasi mereka akan disalurkan di 2.079 tempat pemungutan suara (TPS) di seluruh kecamatan Kabupaten Nganjuk.

(ds/ab/2018)
Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname