Gubernur Khofifah : Ibu Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid Ajarkan Persaudaraan Tanpa Batas

Gubernur Khofifah saat menghadiri penganugerahan gelar Doktor Honoris Causa (H.C) Dra. Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid M.Hum di Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta, Rabu 18 Desember 2019 (foto : Humas Protokol Pemproc Jatim)

Rabu 18 Desember 2019
by Panji LS

matakamera, Yogyakarta - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menghadiri penganugerahan gelar Doktor Honoris Causa (H.C) Dra. Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid M.Hum selaku ibu negara dari Presiden RI ke-4 KH. Abdurrahman Wahid oleh Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta, Rabu 18 Desember 2019.

Gubernur Khofifah yang pernah menjabat Menteri Negera Pemberdayaan Perempuan RI di era Presiden Abdurrahman Wahid tersebut, mengaku bangga atas penganugerahan gelar Doktor HC yang diraih Ibu Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid.

Menurutnya, Ibu Sinta Nuriyah merupakan tokoh perempuan guru bangsa yang sangat lengkap serta sosok yang tak henti mencari ilmu. Beliau figur perempuan pembelajar yang mengamalkan sekaligus mengajarkan ilmunya.

"Beliau adalah sosok pembelajar yang mengamalkan sekaligus mengajarkan ilmunya tanpa kenal lelah," ungkapnya.

Gubernur perempuan pertama di Jatim itu menyimpulkan, bahwa sosok ibu Sinta Nuriyah selalu memberikan keteladan tentang kehidupan yang inklusif. Inklusifitas yang diajarkan Sinta Nuriyah tidak hanya tentang beragama semata, tetapi inklusifitas dalam persaudaraan, bersosial dan berbudaya.

Inklusifitas seperti itu diharapkan terus dilakukan, beliau melakukan buka dan sahur bersama setiap bulan romadlan dengan berkeliling ke berbagai komunitas , bisa di masjid, di gereja, di pesantren, di pinggir rel kereta dan di berbagai tempat lainnya.
Bentuk-bentuk solidaritas kemanusiaan yang dilakukan nya memberikan pelajaran bahwa persaudaraan harus dibangun melalui berbagai lapis tanpa mengenal batas sosial, ekonomi, agama, suku, adat dan ras. Sosok seperti inilah yang dipandang Gubernur Khofifiah sangat sulit ditemui.

"Penganugerahan gelar Doktor H.C bagi Ibu Sinta dari UIN Sunan Kalijaga ini menjadi referensi bagi para ilmuwan untuk bisa mengikuti referensi kehidupan keilmuan, pemikiran serta tindakan seorang ibu Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid. Beliau sosok pembelajar yang mengajarkan dan mengamalkan ilmunya. Itu tidaklah mudah," tutupnya.

*Inklusi dalam Solidaritas Kemanusiaan*

Sementara saat menyampaikan pidato ilmiahnya bertemakan Inklusi Dalam Solidaritas Kemanusiaan : Pengalaman Spiritualitas Perempuan Dalam Kebhinekaan, Dra. Sinta Nuriyah, MHum menganalogikan Sahur Keliling yang dilakukannya itu sebagai sarana mencapai ketakwaan, dan memperkokoh persatuan serta kesatuan bangsa.

Lewat Sahur Keliling itulah sebuah ketakwaan ditempa. Sekaligus mempertajam pengertian tentang Pancasila dan Kebhineka Tunggal Ikaan, yakni dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

"Inilah yang mendorong saya untuk menciptakan program-program pluralisme dan kemanusiaan, sebagaimana yang saya lakukan sampai sekarang," ujarnya.

Masih menurut Sinta Nuriyah, selama ini banyak orang yang melaksanakan ibadah puasa hanya sebagai upacara seremonial ibadah tahunan belaka. Akibatnya, kesenjangan antara ibadah puasa dengan nilai moral dan budi pekerti luhur yang diajarkannya masih tetap ada.

Bila demikian halnya, sebut Sinta Nuriyah, maka puasa Ramadhan hanya dilakukan sekedar untuk menggugurkan kewajiban, atau masih berupa ibadah rutin yang formalistik semata. Dan belum sampai pada tataran puasa yang “revolutif”, yang mampu mengubah perilaku, gaya hidup serta pola pikir pelakunya ke arah yang lebih baik, lebih positif serta mengangkat derajat ketaqwaannya.

Ini artinya, bahwa puasa juga mengajarkan tentang persaudaraan sejati diantara sesama umat manusia, tanpa memandang latar belakang agama, suku, golongan maupun status sosialnya.

Dirinya menjabarkan, bahwa inklusi dalam solidaritas kemanusiaan lewat pengalaman spiritualitas perempuan dalam kebhinekaan dikisahkan lewat kegiatan Sahur Keliling yang menyasar kaum dhuafa, kaum marjinal, tukang becak, pengamen, pemulung dan sebagainya.

Pelaksanaannya juga tidak bisa di tempat yang mentereng dan terang benderang seperti Buka Puasa Bersama, melainkan di tempat mereka berada, seperti di kolong jembatan, di dekat terminal atau stasiun, di tengah pasar, di lokasi bencana dan sebagainya.

Dalam rapat senat terbuka penganugerahan gelar H.C Dra. Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid selain Gubernur Khofifah tampak hadir Menkopolhukam RI Prof. Mahfud MD. 
Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname