Idul Fitri Tahun Ini Pemkab Nganjuk Tidak Menggelar Operasi Pasar Murah

Pasar Murah Lebaran
Pemkab Nganjuk meniadakan pasar murah pada Lebaran 2016 mendatang, dan sebagai gantinya tengah menyiapkan operasi pasar murni. Seperti apa modelnya?
matakamera, Nganjuk - Pemkab Nganjuk, Jawa Timur, berencana meniadakan pasar murah bahan pokok untuk menghadapi musim Lebaran Idul Fitri 2016, yang kurang dari dua bulan lagi. Padahal, biasanya pasar murah rutin diadakan setiap tahun untuk membantu meredakan lonjakan harga.
Dikutip dari laman Bisnis.com, Pada tahun-tahun sebelumnya setiap menjelang Lebaran Idul Fitri, Pemkab Nganjuk rutin menjual paket sembako murah dengan subsidi 60% dari harga pasar. Sebagai contoh, jika harga normal paket bahan pokok Rp100.000, maka dengan subsidi 60% harga paket dijual Rp40.000 kepada penerima.
Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi, Pertambangan, dan Energi (Disperindagkoptamben) Nganjuk Rr Heni Rochtanti mengatakan, pada Lebaran yang tinggal dua bulan lagi ini Pemkab hanya mengandalkan pasar murah yang digelar Pemprov Jawa Timur.
Selanjutnya, kegiatan pasar murah akan diganti dengan operasi pasar murni.
Sayangnya, perubahan itu belum masuk ke dalam APBD 2016. Pemkab baru mengusulkannya dalam perubahan anggaran keuangan (PAK) APBD 2016 yang mungkin baru disepakati dengan DPRD Oktober. "Karena perubahan format itu, bulan puasa kali ini tidak ada pasar murah," kata Heni.
Adapun operasi pasar murni kemungkinan baru dapat digelar menjelang tahun baru 2017 dengan anggaran Rp 200 juta. Biasanya, lanjut Heni, harga barang-barang pokok biasanya juga melejit saat itu. Berbeda dengan pasar murah yang menawarkan paket bahan pokok, operasi pasar murni menyasar lebih khusus, yakni bahan pokok yang berbobot inflasi tinggi.
Operasi itu dilakukan saat komoditas mengalami gejolak tinggi yang didahului dengan analisis terhadap pola perubahan harga. Selain itu, operasi pasar murni menyasar seluruh masyarakat, berlainan dengan pasar murah yang hanya membidik masyarakat kurang mampu.
Intervensi ini meniru langkah Pemkot Kediri yang sudah melakukannya sejak tahun lalu. Operasi pasar murni di Kota Tahu dilakukan terhadap beras, telur ayam ras, gula kristal putih, bawang merah, dan minyak goreng.
Menggandeng distributor beras, peternak ayam petelur, pabrik gula, asosiasi bawang merah, dan pasar modern, Pemkot Kediri meminta pelaku usaha menjual dengan harga dasar alias harga barang saat keluar pabrik minus biaya transportasi. Biaya transportasi ditanggung oleh Pemkot Kediri dengan anggaran Rp50 juta saat menggelar OPM menjelang Natal 2015 dan Tahun Baru 2016. Biaya transportasi sebagian komoditas juga ditanggung Bank Indonesia Perwakilan Kediri.(ab)

Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname