Tokoh Agama di Nganjuk Ajak Warga Tolak Aksi People Power

Ketua MUI Kabupaten Nganjuk KH Ali Mustofa Said (ist)
Rabu 15 Mei 2019 
by Panji Lanang S

matakamera, Nganjuk - Sejumlah tokoh agama dan masyarakat di Nganjuk sepakat menolak gerakan people power. Mereka mengajak masyarakat mengikuti proses demokrasi hasil Pemilu 2019.

Sejumlah tokoh di wilayah yang berada di kota angin itu menyerukan penolakan gerakan people power. Di antaranya Ketua Tanfidziah PCNU kabupaten Nganjuk kyai H. Bisri Hisyam, Ketua MUI Kabupaten Nganjuk KH Ali Mustofa Said juga Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Nganjuk KH Solikhin.

Mereka sepakat untuk menjaga perdamaian dan persatuan umat di Nganjuk, usai Pilpres 2019.

"Masyarakat agar bisa menahan diri, tidak perlu ikut-ikut people power. Saya kira dengan mengikuti proses demokrasi melalui pemilu itu sudah cukup. Kita tunggu hasil rekapitulasi dari KPU apapun hasilnya kita terima dengan lapang dada," ujar Ketua FKUB kabupaten Nganjuk Solikhin Nasrudin, di sela acara Silaturahmi Kamtibmas Polres Nganjuk, Senin 13 Mei 2019.

Hal senada juga disampaikan Ketua MUI Kabupaten Nganjuk KH. Ali Mustofa Said. MUI Nganjuk juga mengajak dan menghimbau semua warga kota angin untuk menunggu proses demokrasi sesuai dengan konstitusi.

"Mari kita tunggu proses demokrasi ini sesuai dengan konstitusi, jangan sampai kita mudah terprofokasi, terombang ambing dari berita atau ajakan yang tidak berdasar. Apalagi hal yang mengarah pada ke anarkis dalam bentuk people power, mari kita tunggu hasil dari KPU RI," ujar Kiai Ali Mustofa Said.

Ali mengungkapkan, bahwa siapapun pemenang pemilu 2019 harus diterima dengan lapang dada. "Jadi apapun dan siapapun yang jadi ya kita terima dengan lapang dada, jangan sampai warga Magetan Khusus nya ada hal yang tidak sesuai dengan konstitusi," imbuhnya.

Sementara Wakil Bupati Nganjuk Marhean Djumadi mendukung upaya polisi dan kinerja KPU serta Bawaslu yang sudah menjalankan tugasnya penuh tanggung jawab.

"Semuanya menguras tenaga, tiduran nggak, mereka bahwa Bawaslu termasuk KPU, satu suara pun tidak ada yang salah dalam menempatkan. Jadi di situ kan bentuk-bentuk pertanggungjawaban yang sangat luar biasa. Kita mengapresiasi termasuk hari ini Kapolres silaturohmi memberikan santunan kepada mereka (petugas pemilu) yang kena musibah," jelas Wabup Marhaen.

Dia juga meminta warga untuk menghindari provokasi yang menyesatkan dan memecah keutuhan NKRI. "Provokasi-provokasi negatif marilah kita hindari di Nganjuk. Siapapun komponen yang ada di Nganjuk mari kita bersama-sama jaga ikut menjaga negeri ini jangan sampai ujaran kebencian," imbuhnya.

Para ulama dan Pemkab Nganjuk menolak pergerakan people power beralasan, karena bertentangan dengan konstitusi dan prinsip-prinsip demokrasi serta memecah keutuhan NKRI.

(ds/ab/2019)

Rabu 15 Mei 2019
Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname