SPBU Milik Adik Bupati Nganjuk Jual BBM Oplosan

Polres Ponorogo untuk sementara waktu menyegel SPBU yang berlokasi di Desa Bangunrejo, Sukorejo, Ponorogo (ist)

Sabtu 22 Juni 2019
by Panji Lanang Satriadin



matakamera, Nganjuk - Sepekan lalu, Polres Ponorogo membongkar praktik pengoplosan bahan bakar minyak (BBM) jenis pertamax, di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) 54.634.20, yang berlokasi di Desa Bangunrejo, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Ponorogo.

Polisi setempat juga telah menetapkan dua orang sebagai tersangka, masing-masing A, selaku manajer SPBU, dan D, satpam SPBU.

Belakangan diketahui, SPBU tersebut dimiliki oleh Nova Nurul Huda, pengusaha muda asal Nganjuk, yang juga putra konglomerat Nganjuk H. Imam Mukhayat Syah.

Nova juga adalah saudara kandung Bupati Nganjuk Novi Rahman Hidayat.

Informasi tersebut terkonfirmasi dari keterangan Priyono, perwakilan pemilik SPBU Grup Imam Mukhayat Syah.

Priono membenarkan bahwa SPBU yang di Desa Sukorejo yang tengah disegel polisi itu adalah milik Nova Nurul Huda.

Menurut Priyono, praktik pengoplosan BBM jenis pertamax itu dilakukan dicampur dengan biosolar dan pertalite, atas inisiatif A, selaku manajer, tanpa sepengetahuan pemilik.

BBM hasil oplosan tersebut menurut Priyono dibeli oleh penjual bensin eceran dengan harga lebih murah dari pasaran.

"Pihak perusahaan tidak pernah memerintahkan perilaku yang melanggar hukum. Sehingga pihak perusahaan merasa dirugikan baik secara finansial maupun secara moral," kata Priyono, saat diwawancarai matakamera.net, Sabtu 22 Juni 2019 di kantornya.

Pria yang juga menjadi humas di PT Tunas Jaya Raya Abadi Nganjuk ini mengaku, pelaku merupakan karyawan dari pemilik terdahulu di SPBU setempat.

Setelah SPBU dibeli oleh Perusahaan Grup Imam Mukhayat Syah pada 2011, A kembali diangkat sebagai karyawan tetap dan diberi kepercayaan sebagai manager sementara, namun justru melakukan tindakan fatal.

"Atas kesalahan itu, perusahaan memastikan memecat yang bersangkutan dari perusahaan, dan kami menghormati proses hukum yang sedang berjalan di Polres Ponorogo," ujar Priono.

Terkait kejadian itu pula, Priono mewakili pihak Nova Nurul Huda dan Grup Imam Mukhayat Syah menyampaikan permintaan maaf kepada warga Ponorogo secara umum, terutama pada pelanggan SPBU yang merasa dirugikan.

(ds/ab/2019)
Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname