Gubernur Khofifah Ingatkan Pentingnya Literasi Digital dan Media Bagi Masyarakat

Gubernur Khofifah saat menghadiri Grand Launching Clicks.id di Auditorium Lt.9 Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa), Kamis siang 27 Februari 2020 (foto : Humas Pemprov Jatim)

Kamis 27 Februari 2020
by Panji LS

matakamera, Surabaya - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa kembali mengingatkan akan pentingnya Literasi Digital dan Media bagi masyarakat. Literasi media di era digitalisasi saat ini, menurut Gubernur Khofifah tak hanya akan berdampak pada media atau pemberitaan saja, namun juga ke berbagai aspek kehidupan masyarakat baik sosial, ekonomi, budaya maupun politik..

“Semua orang, siapa saja bisa memviralkan apa saja, dimana saja tanpa menghitung dampak yang ditimbulkan. Oleh karena itu literasi media menjadi penting agar kita pastikan yang kita share sesuatu yang produktif dan konstruktif,” ungkap Gubernur Khofifah saat mengisi Talkshow pada gelaran Grand Launching Clicks.id di Auditorium Lt.9 Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa), Kamis (27/2) siang.

Digitalisasi dijelaskan Gubernur Khofifah telah merambah hampir semua bidang. Di Jatim sendiri hampir semua drsa sudah tetakses 4G. Khusus dalam bidang perekonomian, dirinya mencontohkan bagaimana digitalisasi berpengaruh pada penurunan penggunaan tenaga kerja manusia pada industri. Banyak sekali pabrik-pabrik yang mengganti peran buruh dengan mesin otomatis. Oleh sebab itu, literasi digital juga sangat penting untuk melakukan konfirmasi terhadap dinamika yang berkembang , salah satunya melalui peran media.

“Era digital bukan hanya soal media atau transformasi ekonomi, tapi juga ada disrupsi di bidang ekonomi, budaya, sosial dan lainnya. Oleh sebab itu, saya berharap proses literasi ini juga akan berseiring dengan yang akan dilakukan oleh teman-teman media. Digitalisasi yang berjalan berseiring dengan penguatan pondasi karakter bangsa, nilai kegotong royongan serta saling menghormati,” tambahnya.

Ditambahkan Gubernur Khofifah, peran media untuk bisa memberikan berita yang bisa dipertanggungjawabkan menjadi kebutuhan saat ini. Hal itu tak lain juga untuk melindungi masyarakat terhadap segala bentuk pemberitaan yang tidak benar.

“Produk media dipastikan ada yang mempertanggungjawabkan, sehingga jika ada sesuatu yang menyegaja tidak sesuai fakta maka ada konsekuensinya. Ini penting untuk jadi literasi masyarakat sebagai pembeda dengan media sosial yang bisa memviralkan hal yang mungkin fiktif seolah sebuah kebenaran viral secara luas tanpa lembaga pengawasan serupa Dewan Pers. ,” ungkap Gubernur perempuan pertama di Jatim itu.

Seiring dengan digitalisasi itu sendiri, Khofifah juga berpesan kepada audience yang mayoritas adalah mahasiswa, untuk bisa beradaptasi dengan baik. Dirinya yakin, masyarakat khususnya anak muda bisa membuat beragam inisiasi, inovasi dan kreasi yang bisa bermanfaat bagi diri sendiri dan lainnya.

"Dunia digitalisasi berkembang cepat dan pesat. Jadi kita mesti beradaptasi dan update dan gunakan sebaik mungkin," pesan Khofifah kepada ratusan mahasiswa Unusa yang hadir siang itu.
Sehubungan dengan peluncuran portal media clicks.id, Gubernur Khofifah menyambut baik dan mengaku sangat senang. Dengan head quarter yang berada di Jawa Timur, khususnya di Surabaya, dirinya berharap portal media tersebut bisa tumbuh secara nasional, sehingga secara tidak langsung bisa menjadi sarana Jawa Timur untuk bisa berkembang dikenal lebih luas ke depannya.

“Bahagia sekali kalau portal ini akan disiapkan sebagai mega portal. Karena banyak sekali yang belum bisa melihat bagaimana Jawa Timur secara kaffah (menyeluruh). Apalagi kantor pusatnya di Surabaya, tentu akan membawa transfer of technology, transfer of human resources dan sebagainya ,” ujar Gubernur perempuan pertama di Jatim itu.

Khofifah menambahkan, seiring dengan rencana pemerintah pusat yang akan memindahkan ibukota negara di Kalimantan Timur tentunya, Jatim dirasa akan semakin bersinar sebagai salah satu pusat pemerintahan dan perekonomian di Indonesia. Dirinya menyebut, jika intervensi yang diberikan ke Jatim, otomatis akan mengintervensi 16 provinsi lainnya khususnya di Indonesia bagoan Timur, karena Jawa Timur adalah pemasok utama bagi kebutuhan logistiknya.

Sejalan dengan arahan Gubernur Khofifah, CEO Media Grup, M. Mirdal Akib, pemilihan Jawa Timur sebagai pusat portal clicks.id tak lain karena Jatim adalah lumbung informasi. Jawa Timur dirasa kaya akan informasi baik dari segi budaya, kemasyarakatan, politik hingga perekonomian yang telah menjadi pilar maupun tren bagi wilayah lain di Indonesia. Oleh sebab itu, dirinya juga menyatakan bahwa kehadiran portal berita baru ini tidak akan terbawa arus untuk memberi informasi yang tidak bisa dipertanggungjawabkan isinya.

“Kita hadir memberikan literasi, bagaimana kemudian sebuah produk yang dihadirkan bisa konsisten. Oleh sebab itu, clicks.id siap untuk menjadi lembaga konfirmasi khususnya untuk berita-berita hoax,” ujar Mirdal Akib.

Turut hadir dalam acara tersebut CEO Medcom.id Kania Sutisnawinata, Wakil Rektor I UNUSA, Prof. Kacung Maridjan, Ph.D, Host I'm Possible Merry Riana, serta ratusan mahasiswa Unusa.
Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname