Kasus Sertifikat Tanah Tunanetra, Polres Nganjuk Naikkan Status ke Penyidikan

Kasatreskrim Polres Nganjuk Iptu Nikolas Bagas Yudhi Kurniawan
Kamis 4 Maret 2021

matakamera, Nganjuk - Kasus dugaan penggelapan dan penipuan pengurusan sertifikat tanah yang menimpa Aziz Rahayu, 33, warga penyandang tunanetra asal Desa Sonobekel, Kecamatan Tanjunganom, Kabupaten Nganjuk, memasuki babak baru.

Ini setelah Polres Nganjuk menaikkan status penanganan perkaranya dari penyelidikan ke penyidikan. Dengan kata lain, polisi selangkah lagi bisa menetapkan nama tersangka.

Kasatreskrim Polres Nganjuk Iptu Nikolas Bagas Yudhi Kurniawan, dalam keterangan pers Kamis 4 Maret 2021 mengatakan, penyidik telah melaksanakan gelar perkara pada Senin 1 Maret 2021, untuk meningkatkan status perkara dugaan penggelapan dan penipuan pengurusan sertifikat tanah Aziz Rahayu, dari penyelidikan ke tahap penyidikan.

"Terhitung sejak penetapan penyidikan Senin kemarin, kami langsung maraton melakukan pemeriksaan saksi-saksi. Hari ini (4/3) kami memeriksa korban Aziz Rahayu, kemudian suaminya (Imam Bukhori, 37), dan juga Kepala Desa Sonobekel," ujar Nikolas di depan wartawan.

Lebih lanjut perwira dua balok emas ini mengatakan, pada tahap penyelidikan pihaknya sudah melakukan pemeriksaan terhadap delapan orang, termasuk AM, oknum pengacara yang menjadi terlapor dalam perkara ini.

Ketika ditanya apakah sudah ada pihak yang ditetapkan sebagai tersangka, Nikolas menyebut masih menunggu proses penyidikan.

Aziz Rahayu dan Imam Bukhori, suaminya, yang sama-sama penyandang disabilitas tunanetra

"Belum (penetapan tersangka), karena gelar perkara baru Senin kemarin, nanti setelah pemeriksaan akan kami beritahukan perkembangan hasilnya," imbuhnya.

Kepala Desa Sonobekel Sentot Rudi Prasetyono di sela-sela pemeriksaan mengatakan, kapasitas dirinya hadir ke Polres Nganjuk sebagai salah satu saksi. Sekaligus, mendampingi Aziz Rahayu dan Imam Bukhori yang berdomisili di desanya.

"Sebelum ini saya sudah pernah memfasilitiasi mediasi antara kedua belah pihak (Aziz Rahayu dan AM), sebanyak satu kali melalui perwakilan kuasa hukum masing-masing. Namun kemudian ternyata berlanjut ke kepolisian. Dalam mediasi awal itu, sempat ada kesepakatan awal untuk diselesaikan baik-baik melalui mediasi," ujar Sentot.

Terkait seluk-beluk perkara ini, Sentot sendiri mengaku tidak banyak tahu. Mengingat, objek tanah yang menjadi perkara sebenarnya berada di Dusun Jali, Desa Bungur, Kecamatan Sukomoro. Aziz Rahayu pun disebutnya juga tercatat sebagai warga desa setempat, namun sehari-hari tinggal di Desa Sonobekel.

Untuk diketahui, polisi sebelumnya menerima pengaduan dari Aziz Rahayu, bahwa tanah miliknya telah dijual kepada orang lain, dengan sertifikat atas nama AM.

Padahal, menurut Aziz Rahayu tanah itu seharusnya atas nama Laminem, ibunya yang akan dibalik nama kepadanya selaku ahli waris. Di tengah jalan tanpa sepengetahuannya, sertifikat tanah tiba-tiba berubah menjadi atas nama AM, dan kemudian dijual ke orang lain.

Aziz Rahayu awalnya meminta tolong jasa kepada AM yang diketahuinya sebagai pengacara, untuk melakukan pengurusan balik nama atas kepemilikan tanah almarhumah ibunya, pada Oktober 2016 lalu.

Dalam perjalanannya, Aziz dan suami yang sama-sama tunanetra, mengaku sempat dimintai tandatangan dan cap jempol oleh AM, di atas kertas. 

Terlapor AM (batik merah) didampingi kuasa hukumnya, Bambang Sukoco

Wanita itu mengaku tidak tahu pasti apa isi dokumen yang ditandatanganinya. Ia saat itu hanya meyakini, bahwa itu untuk keperluan mengurus balik nama sertifikat tanah ibunya.

Sementara itu Bambang Sukoco, kuasa hukum AM, saat mendampingi kliennya di Mapolres Nganjuk, 19 Februari 2021 lalu mengatakan, pihaknya memiliki bukti surat kuasa dari Aziz Rahayu kepada AM untuk menjual aset tanah tersebut.

Selain itu, Bambang mengklaim sudah ada persetujuan dari Aziz untuk menyerahkan sepenuhnya pengelolaan tanah tersebut kepada AM.

Menurut Bambang, komunikasi Aziz Rahayu dengan AM berawal dari sengketa tanah warisan. Yakni antara Aziz Rahayu dengan kerabatnya yang bernama Sudarman. 

Dari sengketa tersebut, Aziz Rahayu lalu meminta tolong AM untuk mengurusnya. Tanah warisan mendiang Laminem itu menurut Bambang kemudian dibagi dua masing-masing untuk Aziz Rahayu dan Sudarman. Hingga belakangan tanah bagian Aziz Rahayu dijual oleh AM.

Reporter : Panji Lanang Satriadin
Share on Google Plus

About Matakamera

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment

Comments System

Disqus Shortname